Minggu, 25 November 2018

REVIEW MESIN JAHIT SINGER START 1306


Saya pikir ini adalah keputusan terbaik yang pernah saya ambil dalam hidup. Meh. Tapi seriusan deh, mesin jahit ini bener-bener dibikin buat pemula 😍
  
Saya yang gak pernah megang benda ginian nih, sekali nyoba langsung bisa makenya. Buku petunjuk penggunaannya sih yang ngebantu banget, bahasa dan gambarnya gampang dimengerti.

Saya beli mesin jahit ini di Toko Tiga Mesin Jahit. Yang jadi pertimbangan tentu pertama harga, kedua merk Singer (persepsi saya) mudah dicari sparepart dan aksesorinya. Kalo soal fitur saya gak terlalu pingin macem-macem, kan masih belajar.

Harga mesin jahit ini waktu saya beli dua minggu lalu Rp 1.770.000, tambah ongkir jadi Rp 1.816.540. Kalo gak salah di Shopee lebih murah, tapi saya ambil yang di Tokopedia karena banyak promonya dan dihitung-hitung jadi lebih hemat. 


Ongkir cuma dihitung satu kilogram plus diskon, cashback (sayangnya ternyata dalam bentuk poin, bukan duit), trus banyak bonus printilan-printilan. Cuma yang paling saya incer tuh sepatu mesin jahit set 32 pcs, soalnya kalo beli terpisah harganya paling murah Rp 400 ribuan.






Saya sempet komplain pas hampir seminggu barang gak nyampe-nyampe, karena keterangannya pos kilat 2-4 hari. Tapi gak lama setelah itu nyampe sih. Habis itu mesin jahitnya saya anggurin, karena gak tau mau mulai dari mana 😅

Tapi akhirnya saya beraniin juga buka kotaknya, saya utak-atik sendiri, kadang buka Youtube kalo ada yang gak paham, dan sekarang udah lancar. Betewe ini karya pertama saya :





Mau tutorialnya? Next post ya 😘

Senin, 28 Mei 2018

LURUSKAN DAN RAPATKAN SHAF. BUKAN SAJADAH.


 

Seperti malam-malam yang lalu, saya memasuki masjid dari pintu belakang untuk mengambil sajadah di lemari. Saya gak pernah bawa, karena di rumah gak ada sajadah kecil.

Lalu saya mengamati shaf-shaf bolong yang perlu diisi.

Setengah ruang induk masjid yang diperuntukkan bagi jemaah perempuan itu sudah ramai. Tapi yang penuh hanya dua shaf pertama, di belakangnya jemaah duduk terpencar-pencar. Ngeriung dimana ada kipas angin kayak laron ngerubungin lampu. Banyak juga jemaah yang menggelar sajadah di teras.

Gak lama azan berkumandang. Selesai salat sunat, saya berjalan ke depan dan melihat bolong yang cukup lebar di shaf kedua. Gak ada yang berinisiatif menutupnya, baik jemaah yang ada di barisan itu atau yang di belakangnya. Orang-orang cuma celingak-celinguk, saling menunggu. Padahal tinggal geser kaki ke samping atau maju. Apa susahnya?

Isi-enggak-isi-enggak...

Saya sebenarnya agak dilema, karena kalo saya sendiri yang mengisi masih akan tetap ada ruang kosong. Tapi gak ada tempat lain yang lebih baik. Akhirnya saya gelar sajadah saya di situ, merapat ke jemaah di sebelah kiri, dan karena sajadah saya kecil jadi masih ada jarak dengan jemaah yang di sebelah kanan.

Cuma SEJENGKAL.

Saya berharap mbak-mbak itu mau menggeser kakinya, tapi ternyata dia bergeming. 

Akhirnya sepanjang salat saya gak berhenti ngomel di dalam hati, kenapa jemaah perempuan sulit banget disuruh meluruskan dan merapatkan shaf?

Sepanjang salat itu juga saya gak tahan untuk gak mengomentari gaya salat mbak-mbak di sebelah kanan saya itu. Gerakannya cepet dan tegas mirip tentara lagi upacara, bisa bayangin gak? Udah gitu pas rukuk nunduk banget sampe saya takut mbaknya nyusruk ke depan.

Aduh, ini pasti efek shaf yang gak rapat, setan-setan jadi leluasa menggoda supaya saya gak khusuk salatnya.

Rasanya kata-kata yang selalu diucapkan imam sebelum memulai salat berjamaah itu jelas ya. Luruskan dan rapatkan SHAF untuk kesempurnaan salat.

Artinya, bahu ketemu bahu-kaki ketemu kaki.

Dulu pernah pas salat jemaah di tempat lain,  di shaf perempuan cuma saya berdua sama ibu-ibu. Saya sengaja berdiri mepet di sebelahnya sampe lengan kami bersentuhan. Tau apa yang kemudian terjadi? Si ibu malah menggeser kakinya menjauhi saya. 

Kebanyakan juga jemaah perempuan itu beranggapan shaf yang rapat = sajadahnya yang rapat. Sementara sajadah zaman now lebar-lebar kayak buat gajah, bikin shaf jadi renggang. Lagian salat di masjid ngapain lagi pake sajadah sih? 

Bikin repot juga kalo mesti geser-geser. Saya sering ngeliat jemaah perempuan yang kalo ada celah di antara sajadahnya dengan orang di sebelahnya, ditutupnya dengan meletakan entah kerudung entah tasnya.

Ada sekali waktu saya salat jemaah di masjid ini, udah sengaja gak mau pake sajadah, tapi ada ibu-ibu maksa saya mengambil sajadah. Fine, saya ambil yang kecil. Eh, si ibu nyuruh ngambil yang besar, katanya yang kecil itu sajadah buat anak-anak. Saya lalu berdiri dan mengangkat sajadah saya, trus ngomong dengan ketus sama si ibu, “Yang dirapatkan itu shaf Bu, bukan sajadah”, dan pergi.

Nanti mungkin saya akan masuk neraka karena sudah kasar sama orang yang lebih tua, tapi gimana dong?

Shaf yang rapat bukan semata untuk menutup ruang gerak setan agar kita bisa khusuk dalam salat. Tapi juga untuk menjaga persatuan umat. Saat tangan dan kaki saling bersentuhan, rasa kasih sayang akan timbul di antara kita, sehingga sesama muslim tak akan mudah saling membenci, bermusuhan, berselisih.

Hendaknya kalian meluruskan shaf kalian atau tidak Allah akan membuat wajah kalian berselisih.” (HR. Bukhari no. 717 dan Muslim no. 436).

Tidak lurusnya shaf akan menimbulkan permusuhan dan kebencian, serta membuat hati kalian berselisih.” (Syarh Muslim, 4: 157)

Adakah ini yang membuat kita sekarang mudah dipecah-belah, karena menyepelekan lurus dan rapatnya shaf? Wallahualam.

Kotabaru, 12 Ramadan 1439 H

Jumat, 30 Maret 2018

AIR DALAM GELAS


Menguji kesabaran itu seperti kamu menuangkan air ke dalam gelas.

Kesalahan demi kesalahan yang diulang membuat batas kesabaran menipis, seperti permukaan air yang terus meninggi.

Satu, dua, tiga kali kamu buat kesalahan, hatinya mungkin masih bisa menahan. Tapi ada saatnya dimana ia akan meledak seperti petasan sekali lempar.

Itulah saat ketika air dalam gelas sudah penuh.

Maka ketika kau tuangkan lagi meski sedikit, air dalam gelas itu pasti luber.
Kesabaran itu akhirnya melewati batasnya.

Kau bisa saja menyesapnya, tapi itu hanya akan meredam emosinya sesaat. Cukup  kesalahan kecil saja untuk meledakkannya lagi. Karena batas kesabarannya sudah kritis.

Kecuali kau teguk sampai habis airnya.

Karena kata maaf saja tak cukup, jika kau tak sungguh-sungguh menyadari apa yang salah dan tak lagi mengulangnya.

Minggu, 04 Maret 2018

STOP BUANG SAMPAH DI SUNGAI



Kebayang gak kalo kita harus minum air dari sungai, yang mana ke sungai itu juga kita buang sampah, yang di situ kita buang hajat?

Eeeewww... jijik banget. 

Saya gak inget pernah baca dimana, tapi perumpamaan itu pas banget untuk menggambarkan tentang kita yang suka ngeluh sama kerjaan. 

Saya suka agak gimana gitu kalo ada orang ngeluh soal kerjaan, apalagi di media sosial yang bisa dibaca sama siapa aja.

Pertama, saya emang pada dasarnya benci tukang ngeluh. Kedua, kalo lo gak suka kerjaan lo, tinggalin.

Lo gak suka sama bos lo, gak sreg sama temen-temen kerja lo, gak betah dengan suasana kantor, ngerasa gaji lo gak layak, ngerasa gak bisa berkembang, ngerasa ada ketidakadilan, or whatever.
Lo nyumpah-nyumpah aja kerjaannya.

Tapi lo tetep bertahan. Mungkin lo gak tau mau kerja dimana lagi. Jadi lo masih nyari makan di situ. Intinya lo tetep butuh kerjaan lo yang sekarang. 

Nah, trus ngapain gitu lo ngeluh? 

Bukan berarti kita gak boleh bersuara, kalo itu untuk kebaikan. Sampein ke pimpinan, kalo keadaan gak berubah juga, ya kita bisa milih tetap di situ atau keluar. Tapi kalo lo koar-koar ke luar, itu gak elok banget. Sama aja lo ngeludah di piring nasi lo. 

Percayalah, se-gak enak-gak enaknya kerjaan lo, masih lebih enak daripada lo nganggur gak punya kerjaan. 

Jadi, yuk disyukurin aja 😊

Sabtu, 10 Februari 2018

CADO CADO


Cado Cado alias Catatan Dodol Calon Dokter adalah buku yang berhasil bikin saya ketagihan baca berulang-ulang. Kocaknya gak ilang-ilang.

Tapi nonton filmnya? Yah, seperti biasa saya sih gak expect apa-apa.

Pas nonton filmnya, saya tuh udah banyak lupa sama cerita di bukunya. Yang pertama kepikir, kok kayaknya Evi-nya ketuaan yaa 

Trus, saya kok ga inget kalo Riva sama Evi tuh suka-sukaan? Kayaknya di bukunya gak kentara deh. Atau... sebenernya film ini jd semacam pengakuan?

Dan saya juga gak inget ada tokoh yang namanya Vena. 

Tapi over all sih filmnya asik, lucunya masih dapet, dramanya juga dapet. Saya ngarepnya adegan Budi dibanyakin, karena cerita-cerita dia di bukunya paling kocak menurut saya. Sama durasinya kali ya dipanjaaaaangin, gak puas deh. 

Sama kayak pas baca bukunya, saya juga sekali nonton filmnya jadi pingin ngulang lagi. Dan, saya masih aja ketawa 
© Life of Fi
Maira Gall